• Semasa

    "Sejak melihat kesan dari doa orang teraniaya dimakbulkan, saya benar-benar insaf"

    "Sejak melihat kesan dari doa orang teraniaya dimakbulkan, saya benar-benar insaf" - Just nak share satu benda yang saya pernah alami. Dulu satu ketika, saya suka sangat menyumpah orang yang buat salah dan aniaya saya. Sumpah orang itu, sumpah orang itu dan jadikan doa saya itu doa dari insan teraniaya. Saya minta dengan Allah untuk beri balasan pada mereka. 

    "Sejak melihat kesan dari doa orang teraniaya dimakbulkan, saya benar-benar insaf"


    Memang betul terjadi. Bisnes orang yang selalu sumpah saya lingkup, akhirnya dia yang lingkup. Orang yang hebat sangat berkumpul mengutuk saya, akhirnya sesama mereka sendiri bergaduh. 

    Sampailah satu masa, perkara ini terjadi pada orang-orang yang saya sumpah sehingga menyebabkan saya benar-benar takut untuk meminta dengan Allah berikan balasan pada mereka yang menganiaya kami sekeluarga. 


    "Sejak melihat kesan dari doa orang teraniaya dimakbulkan, saya benar-benar insaf"


    Yang pertama, saya sumpah pada seseorang yang fitnah saya dan anak-anak. Walhal banyak yang dia tipu tetapi diputar-belitkan fakta. Saya dapat khabar dalam masa 3-4 bulan, seluruh keluarga dia asyik sakit-sakit, keluar masuk hospital. Suami dia kemalangan, selepas itu dia pula yang keluar masuk hospital. 

    Lagi seorang itu bekas staff lama saya, warga Indonesia (Islam) tetapi masuk buddha untuk berkahwin dengan Cina Malaysia. Banyak duit yang dia bawa lari dan memfitnah saya sehingga membuatkan semua orang percaya dengan dia. Akhirnya satu hari, suami dia sendiri yang berpakat dengan polis untuk mengkap dia. Selepas ditangkap, dia dikenakan hukuman penjara berbulan-bulan. Si suami ceraikan dia dan bawa lari semua anak-anaknya. Sekarang dengar khabar dia betul-betul merempat. 

    Sejak dari itu, saya benar-benar insaf. Saya dah tak berani nak menyumpah. Sebenarnya itu bukan jalan yang terbaik. Jangan jadikan alasan kita teraniaya untuk menyumpah orang. Biarlah Allah saja yang menentukan. 

    Ini kerana selepas kejadian itu, saya rasa tidak tenang. Buat bisnes pun sangkut-sangkut. Solat pun hati tak tenang, selalu berserabut. Tetapi bila saya belajar dengan seorang pakar motivasi untuk maafkan semua orang, dengan redha saya pergi ke balai polis dan tarik semua laporan polis yang pernah dibuat sebelum ini. 

    Saya memohon maaf dan memaafkan semua orang. Tak kiralah luka besar mana pun di hati, sebesar mana pun kesalahan mereka, saya maafkan mereka di dunia dan akhirat. Saya minta dengan Allah agar beri kesedaran kepada mereka. 

    Sejak saya buat semua itu, saya dapat ketenangan dan segala urusan dipermudahkan. Alhamdulillah. Biar Allah buat kerja dia, siapalah kita untuk memohon bala untuk orang lain? 

    Satu pengajaran yang saya dapat, jangan jadikan alasan kita teraniaya untuk berdoa yang tak baik untuk orang lain walaupun Allah pernah menjanjikan doa orang yang teraniaya akan dimakbulkan. 

    Terima kasih kerana sudi membaca sampai habis. Semoga dapat memberi manfaat. 

    Tiada ulasan

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad